Lain-Lain

Beras Organik dari Kelompok Tani

Silahkan dibagikanShare on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter
Email this to someone
email
Print this page
Print

PANARAGAN, TRIBUN – Gabungan kelompok tani (Gapoktan) Tani Maju di Desa Mulya Asri, Tulangbawang Tengah, Tulangbawang Barat, beberapa bulan terakhir membuat terobosan baru dengan mengembangkan beras organik.

Dikatakan organik, karena beras yang dijual dengan merek Tani Maju, adalah beras yang dalam proses penanamannya tanpa asupan kimia.

Kepada Tribunlampung.co.id, Edi purwantoro (31), salah satu pengurus Gapoktan Tani Maju menjelaskan, pengembangan beras organik dilakukan karena permintaan terhadap produk-produk organik akhir-akhir ini mulai banyak.

“Beras organik hasil pengembangan kelompok kami, jenisnya pandan wangi dan rojolele. Beras kami pak dalam karung ukuran 10 kilogram. Satu kilo-nya kami pasarkan seharga Rp 10-Rp 12 ribu,” katanya, Sabtu (16/4/2011).

Untuk sementara, lanjutnya, konsumen beras organik tersebut masih berasal dari kelas menengah atas. Edi mengaku, beras organik Tani Maju sudah menembus pasar di Metro dan Bandar Lampung.

Keunggulan beras organik hasil pengolahan Gapoktan Tani Maju, paparnya, lebih banyak mengandung nutrisi. Kandungan indeks glikemiks-nya juga lebih rendah. Sehingga, mampu mencegah diabetes melitus dan hipertensi.

diambil dari surat kabar TRIBUN LAMPUNG

Silahkan dibagikanShare on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter
Email this to someone
email
Print this page
Print

Discussion

No comments yet.

Post a comment